Tuesday, June 28, 2011

Ketika Ibadah ...

Ketika Ibadah Hilang Kemanisan

Sebahagian besar di antara kita mungkin pernah merasakan saat melakukan ibadah terasa hambar, tidak terasa nikmatnya beribadah. Ibadah seperti ini merupakan tanda sakitnya qalbu seseorang, Persoalannya sekarang, Bagaimana kalau  begini? apa yang harus kita dilakukan? Apakah kita tinggalkan ibadah-ibadah yang terasa hambar, yang hasilnya juga terasa hambar, tidak ada nikmatnya ibadah?

Terasa hambarnya ibadah, itu tanda bahawa qalbu kita sedang  sakit. Biasa diilustrasikan ketika badan sakit (tidak fit), walaupun diberi makanan yang enak-enak, tetap saja tidak selera makan, tidak dapat merasakan lazatnya makanan tersebut. Terasa tidak lazatnya makanan tersebut bukan kerana makanannya yang tidak "enak", tetapi memang badan yang sedang sakit, nah kalau keadaannya demikian, apakah  tidak perlu  makan? Kalau tidak makan, justeru boleh mengakibatkan sakitnya tambah parah, yang harus dilakukan adalah tetap makan walaupun tidak terasa lazat, dan yang paling utama adalah berjumpa doktor untuk diubati.

Demikian juga qalbu, apabila qalbu sakit, maka menurut para ulama, di dalam qalbu yang sakit, pasti ada penyakitnya, seperti sombong, riak, sum'ah, ujub, iri, dengki dan lain-lain 
Bagaimana menyembuhkannya.


"Setiap segala sesuatu ada alat pembersihnya. Dan alat untuk membersihkan qalbu adalah zikrullah "
lantas timbul soalan, zikrullah yang mana yang boleh mengubati qalbu.
"... Maka bertanyalah kepada ahli  zikir (bukan ahli fikir!), jika kamu tidak mengetahui." 
(QS. 16:43).


Maka, ketika kita telah bertemu dengan ahli zikir, qalbu kita akan diubatinya, sehingga setelah diubati qalbu kita akan bersinar kembali, sehingga kenikmatan beribadah insyaAlloh akan dapat kita rasakan.

Wallahu a'lam

No comments:

Post a Comment