Sunday, July 31, 2011

Apa kahabar puasaku?


Apa khabar puasaku? Merah atau Hijau

Salam untuk semua, tinggal beberapa jam umat islam disini bakal ditemukan dengan satu bulan yang mulia dan penuh dengan keberkatan. Penulis mengambil kesempatan untuk mengucapkan "Marhaban Ya Ramadhan" dan selamat berpuasa kepada pengunjung blog ini. Penulis mendoakan agar kita semua memperoleh Ramadhan yang terbaik pada tahun ini. Amin, InsyaAllah.

Lumrahnya kita manusia mahukan sesuatu yang lengkap, cukup, baik, tidak cacat dan cantik atau dengan bahasa mudahnya dipanggil sempurna.  Pembaca mungkin bersetuju dengan saya dalam kes membeli baju contohnya. Baju yang koyak, jahitan tidak rapi dan nilai yang kita anggap tidak sempurna tentu kita akan tolak tepi dari senarai pilihan. Begitu juga jika surirumah kepasar untuk membeli ikan, pilihan pertama tentu mencari ikan yang segar "fresh" insang yang merah jika boleh yang masih hidup- tidak pada ikan yang mempunyai sifat-sitat berikut - bermata merah, daging yang tidak pejal, kepala ikan yang telah digigit sesuatu dan seterusnya.

Sebagai pengguna atau peniaga sudah tentu sudah tentu faktor untung dan rugi menjadi perkiraan utama. Pilihan ditangan kita mau untung atau rugi. Kita telah diberitahu mana jalan yang membawa keuntungan atau sebaliknya. Jika begitu sebelum bertindak atau melalukan sesuatu tanyalah pada diri kita untung ruginya.

Bagaimana pula dengan puasa yang kita lakukan selama hidup ini. Pernahkah kita bertanya bagaimana? apa khabar puasa kita yang lepas-lepas apakah ia telah melepasi dan menepati ciri-ciri puasa yang dianggap sempurna? atau hanya dapat lapar dan dahaga? Hanya kita yang mampu menjawabnya. Sempena dengan kedatangan bulan Ramadahan Al Bubarak ini marilah kita panjatkan doa semoga Allah memberikan kekuatan, melorongkan, membimbing kita kearah ciri-ciri puasa yang sempurna zahir dan batin. InsyaAllah jika kita pilih, jaga dan mepati ciri-ciri di awal di tengah dan di akhirnya Allah kurniakan kesempurnaan atau hampir sempurna pada apa yang kita lakukan. 

Wednesday, July 27, 2011

Marhaban Ya Ramadhan


Marilah kita rebut peluang yang Allah kurniakan setahun sekali dalam bulan Ramadhan yang bakal tiba beberapa hari lagi..

Kelebihan Ramadan 
* Daripada Anas (r.a), Katanya: Bersabda Nabi (s.a.w) : Tiada daripada seorang hamba apabila melihat ia sehari bulan Ramadan lantas dia memuji Allah ( kerana kedatangan bulan rahmat dengan kelebihan dan keistimewaanya) kemudian dibacanya Al-Fatihah tujuh kali, melainkan diafiatkan Allah daripada sakit matanya pada bulan ini. 

* Kelebihan bulan Ramadan dan keagungannya dengan adanya malam Lailatul Qadar yang dirahsiakan, sehingga mendapat keampunan dan pahala serta darjat dan darjah tertinggi bagi orang yang berjaya mendapatkan malam Lailatul Qadar dengan dipenuhi amal ibadah dan bertaqwa kepada Allah, disamping solatnya yang sunat , istighfar, tasbih dan berzikir sepenuhnya. 

* Berkata Saidina Ali, Nabi (s.a.w) telah bersabda apabila engkau melihat sehari bulan Ramadhan maka 
bacalah olehmu "AllahuAkbar" 3 kali, kemudian bacalah : 
(Segala kepujian bagi Allah yang telah menjadikan aku dan telah menjadikan engkau, dan telah menentukan bagi engkau pangkat-pangkat (darjah) dan telah menjadikan engkau tanda (kekuasaan) bagi sekalian alam) nescaya bermegah Allah akan Dia dengan malaikat dan firmanNya: Hai malaikat! saksikanlah kamu, bahwa Aku telah merdekakan daripada api neraka, atau dibacakan : 

(Ya Allah, zahirlah Ramadan atas kami dengan keamanan dan keimanan dan dengan keselamatan dan keIslaman, Rabbku dan Rabb engkau Allah.)

Monday, July 25, 2011

Sukarnya menjadi Ikhlas

Sukarnya menjadi Ikhlas

Ketahuilah dan sedarlah syaitan akan sentiasa menggoda manusia untuk merosakkan amal solehnya. Dengan demikian, seorang mukmin akan senantiasa berjihad melawan musuhnya-iblis sehingga kita menemui Allah di atas keimanan kepada-Nya dan keikhlasan di setiap amal yang dikerjakan.

Kerana itulah  Umar ibnul Khaththab radhiallahu 'anhu sentiasa berdoa yang bermaksud  "Ya Allah, jadikanlah seluruh amalku sebagai amal yang soleh, Ikhlas kerana mengharap Wajah-Mu, dan janganlah jadikan di dalam amalku bahagian untuk siapapun."


Thursday, July 21, 2011

Air Mata Menangis

Wahai Mata Menangislah

“Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyuk.”
(QS Al Israa 17:109)


Seringkali, terjadi di luar perancangan, harapan-impian dan keinginan berlalu tidak tercapai, di waktu itu barulah kita (manusia) teringatkan Dia. Sedar dirinya tidak mampu untuk berbuat apa-apa, jika Allah sudah berkehendak. Ketika itu biasanya manusia menangis atau berkeinginan untuk menangis. Namun, tidak lama bila ada harapan dan keinginan yang datang, maka tertawalah ia dan lupa lagi kepada Sang Pemberi Harapan.

Menjadi lumrah, manusia menangis, mengalirkan airmatanya, ketika merasa hancur, tujuannya gagal, harapannya kabur, dan cita-citanya berkecai. Atau, apabila yang telah dilakukannya mengalami kebuntuan, halangan dan rintangan.

Menangis adalah cara Allah menunjukkan kekuasaan dan keMahaBesaranNya. Air mata itu mungkin saja diciptakan untuk menyedarkan manusia agar senantiasa mengingatiNya. Titik-titik air bening dari kelopak mata itu boleh jadi adalah teguran Allah terhadap riak kenistaan yang kerap mewarnai kehidupan ini.

Seperti Allah menurunkan air hujan dari gumpalan awan untuk membahasahi bumi dari kekeringan hingga tumbuh segar dan masak ranum. Seperti itulah barangkali tangis manusia akan membahasahi kekeringan hati dan mengalirkan kerak kegersangan agar menghadirkan kembali wajah Dia yang mengiringi setiap langkah.

Seharusnya, tangisan meluluhkan bongkah bongkah keangkuhan dalam hati, hingga timbul kesedaran hanya Dia yang berhak berlaku sombong. Air mata itu akan menghalang pandangan mata dari meremehkan orang lain dan semakin menjernihkan mata untuk lebih mudah melihat keMahaBesaran dan kekuasaan Alah. Titik titik bening itu akan membersihkan debu debu pengingkaran yang memenuhi kelopak mata yang menjadikan seringkali lupa bersyukur atas nikmat pemberianNya.

Seharusnya pula, mengalirkankan air mata membuat hati tetap basah oleh ke tawadukan, qana’ah, dan juga cinta terhadap sesama insan. Air mata menjadi penyedar bahawa apa pun yang kita usahakan semua tergantung padaNya. Tidak ada yang patut disombongkan pada diri di hadapan sesama manusia apalagi di hadapan Nya. Air mata akan menghantarkan kita pada kekhusyukan.

Bersyukurlah bila masih dapat menitikan air mata. Namun, air mata menjadi tidak bererti jika setelah titik terakhir, tidak ada perubahan apapun dalam langkah kita. Tidak akan ada hikmahnya, bila kesombongan masih menjadi baju utama kita. Wallahu a’lam bissawab.

Thursday, July 14, 2011

Kewajipan Solat

Kewajipan Solat 5 Waktu




Download mp3 | 3.87 MB | 


" Jadikan sabar dan solat sebagai penolongmu, dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu', ( iaitu ) orang-orang yang meyakini, bahawa mereka akan menemui TuhanNya, dan bahwa mereka kembali kepada-Nya ". ( Al - Baqarah: 45 - 46 )


Mohonlah kepada Allah dengan solat dan sabar
Solat itu umpama gelas yang cantik, yang kita buat dan kita persembahkan kepada Allah. yang kelak Allah akan menuangkan ke dalam gelas itu segala rahmat dan berkat, atau mengkhabulkan permintaan kita yang kelak kita gunakan, kita dapat mengambil manfaatnya dalam kehidupan kita seharian...

Jadi kalau tiada gelas (tidak bersolat) maka apa yang dituangkan oleh Allah itu bertaburan, berlimpahan dan kita tidak dapat apa-apa..tiada bermanfaat kepada kehidupan kita..


Berbeza dengan 4 perintah di dalam Rukun Islam, perintah solat Junjungan Besar Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wassalam terima terus dari Allah SWT semasa peristiwa Israk dan Mikraj. Begitulah perintah mendirikan solat dalam rukun islam mempunyai   tempat yang  tinggi lagi mulia  sehingga Allah sendiri yang menyampaikanNya. 
Firman Allah SWT : "Katakanlah kepada hamba-Ku yang beriman, hendaklah mereka itu mendirikan solat." (Ibrahim:31)
Terdapat lebih 25 tempat ayat "agama" yang merujuk kepada makna perintah mendirikan solat di dalam Al-Quran. Selain itu, lebih 70 kali perkataan "as-solah" atau solat diulang dan disebut dalam Al-Quran.

Wednesday, July 13, 2011

Berinteraksi dgn Al Quran

Dr Danial Zainal Abidin : Berinteraksi dengan Al-Quran













Dengarkan ceramah  yang menarik in, kupasan Dr Danial dari pespektif yang jarang-jarang disentuh mudah-mudahan kita mendapat taufik dan hidayah dari Allah swt. 



Dr. Danial Zainal Abidin | Berinteraksi dengan Al-Quran |  Masjid Darul Ghufran - Singapura | 8.48MB | Download mp3 |



Tuesday, July 12, 2011

Basmalah

Keutamaan Basmalah
Seperti kebiasaan para ulama salaf dalam menulis buku selalu mengetengahkan dan meletakkan basmalah بسم الله الرحمن الرحيم , Imam Ghazali juga mengawali dengan kalimat tersebut. Syaikh Nawawi sebagai penjelas kitab beliau, turut mengulas dengan indah dan penuh pelajaran untuk kita.
Menurut Syaikh Nawawi, kalimat Basmalah merupakan kesatuan dari empat kata yang berdiri secara berjajar: بسم, الله, الرحمن, الرحيم. Hal ini sebagai isyarat adanya pertolongan Allah kepada para hamba-Nya yang beriman dari gangguan setan. Sebagaimana firman-Nya:

ثُمَّ لَآَتِيَنَّهُمْ مِنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ
“Kemudian Saya akan mendatangi mereka dari hadapan dan dari belakang mereka, dari kanan, dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat).” (Qs. Al-A`raf: 17)
Berdasar ayat di atas, menurut Syaikh Nawawi, dengan membaca Basmalah Allah akan memberikan perlindungan dan ketenangan dari segala mara bahaya dan rasa was-was. Di samping itu, sebagai petunjuk bahwa kemaksiatan seseorang berpaksikan  pada empat hal: kemaksiatan yang dilakukan secara sembunyi-sembunyi, terang-terangan, di waktu pagi, dan di waktu siang. Dengan membaca Basmalah, dosa aneka kemaksiatan terhapus dan pupus berkat membaca Basmalah.
Lebih lanjut, Syaikh Nawawi memberi erti di balik tiap huruf yang terdapatl pada kalimah Basmalah ini. 

Pertama, Ba` : Barâ-atullah. Ertinya jaminan keselamatan kepada orang-orang yang berbahagia dengan iman dalam dadanya. Dalam makna yang lebih dalam, orang beriman tidak boleh alpa dari membaca Basmalah dalam keadaaa apapun, selama perbuatan itu berada dalam kebaikan.
Kedua, Sîn : Satrullah. ertinya perlindungan Allah. Makna ini memberi penjelasan bahwa orang mukmin tidak pernah melewatkan tiap langkahnya dengan membaca Basmalah yang dengannya, kala ia bertemu orang yang melawan Allah, ia berlindung dari kebodohannya.

Ketiga, Mîm : mahabbattuhu. Ertinya rasa cinta Allah kepada seorang Muslim yang membaca Baslamah.  Seseorang yang ingin memperoleh cinta Allah, tentulah bibirnya tidak kering dari Basmalah.

Keempat, Alif : ulfatuhu. Ertinya keramahan Allah. Allah itu Maharamah, Mahapengasih lagi Mahapenyayang. Keramahan Allah akan semakin muncul kepada mereka yang membaca Basmalah.

Kelima, Lâm: lathâfatuhu. Ertinya kelembutan Allah. Hikmah di balik membacaBasmalah mendapat kenyamanan dan kelembutan dalam hatinya. Sikap dan sifat jelek akan hilang berganti kebaikan dan hati berhias kelembutan.

Keenam, ` : hidâyatuhu. Ertinya petunjuk Allah. Seseorang yang membacaBasmalah, akan terbimbing dan terarah dalam naungan hidayah.

Ketujuh, Râ` : ridhwânuhu. Ertinya kerelaan Allah. Redha Allah akan menempel pada sosok insan yang melafazkan Basmalah. Jika Allah telah Redha pada seseorang, tidak ada lagi gundah dan gulana, kerana  Redha-Nya telah hinggap dalam diri. Pelaku maksiat pun yang membaca Basmalah dengan niat taubat kepada Allah, maka bacaan tersebut menjadi jambatan Redha Allah.

Kelapan,  : Hilmuhu. Ertinya Kesabaran Allah. Hikmah ini memberi pelajaran tentang kesabaran Allah pada orang-orang yang berdosa. Mereka yang berbuat aniaya, kezaliman, pergaduhan yang merugikan umat manusia, kerisauan, akan tetap memperoleh kesabaran dari Allah dengan bacaanBasmalah.

Kesembilan, Mîm : Minnatuhu. Anugerah Allah. Orang-orang beriman yang membaca Basmalah mendapat  kebajikan, dan anugerah Allah. Oleh kerananya, setiap perbuatan dan perkataan yang diawali dengan Basmalah, menjadi berkah untuk semua.

Kesepuluh, Nûn : Nûrul Ma`rifah. Ertinya cahaya pengetahuan. Dengan kata lain, kalimah basmalah mengandung unsur cahaya Ilahi. Dan cahaya itu diberikan kepada hamba-hamba-Nya yang bertakwa.

Kesebelas, Yâ` : Yadullâh. Ertinya tangan (penjagaan) Allah. Allah memberikan penjagaan pada diri orang yang membaca basmalah. Bacalah pada saat di rumah, kendaraan, tempat kerja, dan di mana saja. Dengan membaca tersebut, Allah turunkan penjagaan  dan naungan kepadanya.


Monday, July 11, 2011

Sekitar tuduhan Bid'ah

Kalau Perbuatan Itu Baik, Nescaya Rasulullah saw Mencontohkan Lebih Dulu

Ada sekelompok golongan yang suka membid’ah-bid’ahkan (sesat) berbagai kegiatan yang baik di dalam  masyarakat, seperti peringatan maulid, israk mikraj, bacaan yasin mingguan, tahlil dll. Kadang-kadang  mereka berdalil dengan dalih,





Menghukum bid’ah sesat suatu amal perbuatan (baru) dengan argumen di atas adalah lemah sekali.Ini kerana alasan itu sebenarnya adalah perkataan yang keluar dari perasaan ego takabbur dan sombong orang kafir, sebab kalau diperhatikan perkataan itu sebenarnya telah diucapkan oleh orang -orang kafir yang bersikap membangga diri dan merasakan kebaikan (Islam) itu adalah mikiknya sahaja seperti firmanNya bermaksud " dan berkatalah orang kafir itu (dengan bongkaknya) kalaulah (beriman dengan Quran itu) suatu kebaikan tentulah mereka (umat Islam) tidak akan dapat mendahului kita kepadanya" al Jasiah ayat 14 malah ada berbagai amalan baik yang Baginda Rasul saw tidak mencontohkan ataupun memerintahkannya. Teriwayatkan dalam berbagai hadis dan dalam fakta sejarah.


1. Hadis riwayat Bukhari, Muslim dan Ahmad dari Abu Hurairah bahawa Nabi saw. berkata kepada Bilal ketika solat fajar (subuh),
“Hai Bilal, ceritakan kepadaku amalan apa yang paling engkau harap pahalanya yang pernah engkau amalkan dalam masa Islam, sebab aku mendengar suara terompahmu di surga. Bilal berkata, “Aku tidak mengamalkan amalan yang paling aku harapkan lebih dari setiap kali aku berssuci, baik di malam maupun siang hari kecuali aku solat untuk bersuciku itu”.


Dalam riwayat at Turmudzi yang ia ssahihkan, Nabi saw. berkata kepada Bilal,
‘Dengan apa engkau mendahuluiku masuk surga? ” Bilal berkata, “Aku tidak mengumandangkan azan melainkan aku solat dua rakaat, dan aku tidak berhadas melaikan aku bersuci dan aku mewajibkan atas diriku untuk solat (sunnah).” Maka Nabi saw. bersabda “dengan keduanya ini (engkau mendahuluiku masuk surga).

Hadis di atas juga diriwayatkan oleh Al Hakim dan ia berkata, “Hadis sahih berdasarkan syarat keduanya (Bukhari & Muslim).” Dan adz Dzahabi mengakuinya.
Hadis di atas menerangkan secara mutlak bahawa sahabat ini (Bilal) melakukan sesuatu dengan maksud ibadah yang sebelumnya tidak pernah dilakukan atau ada perintah dari Nabi saw.

2. Hadis riwayat Bukhari, Muslim dan para muhaddis lain pada kitab Solat, bab Rabbanâ laka al Hamdu,
dari riwayat Rifa’ah ibn Râfi’, ia berkata, “Kami solat di belakang Nabi saw., maka ketika beliau mengangkat kepala beliau dari ruku’ beliau membaca, sami’allahu liman hamidah (Allah maha mendengar orang yang memuji-Nya), lalu ada seorang di belakang beliau membaca, “Rabbanâ laka al hamdu hamdan katsiran thayyiban mubarakan fîhi (Rabb kami, hanya untuk-Mu segala pujian dengan pujian yang banyak yang indah serta diberkati).

Setelah selesai solat, Nabi saw. bersabda, “Siapakah orang yang membaca kalimat-kalimat tadi?” Ia berkata, “Aku.” Nabi bersabda, “Aku menyaksikan tiga puluh lebih malaikat berebut mencatat pahala bacaaan itu.”
Ibnu Hajar berkomentar, “Hadis itu dijadikan hujjah/dalil dibolehannya berkreasi dalam zikir dalam solat selain apa yang diajarkan (khusus oleh Nabi saw.) jika ia tidak bertentang dengan yang diajarkan. Kedua dibolehkannya mengeraskan suara dalam berzikir selama tidak menggangu.”

3. Imam Muslim dan Abdur Razzaq ash Shan’ani meriwayatkan dari Ibnu Umar, ia berkata,
Ada seorang lali-laki datang sementara orang-orang sedang menunaikan solat, lalu ketika sampai saf, ia berkata:


اللهُ أكبرُ كبيرًا، و الحمدُ للهِ كثيرًا و سبحانَ اللهِ بكْرَةً و أصِيْلاً.

Setelah selesai solat, Nabi saw. bersabda, “Siapakah yang mengucapkan kalimat-kalimat tadi?
Orang itu berkata, “Aku wahai Rasulullah saw., aku tidak mengucapkannya melainkan menginginkan kebaikan.”
Rasulullah saw. bersabda, “Aku benar-benar menyaksikan pintu-pintu langit terbuka untuk menyambutnya.”
Ibnu Umar berkata, “Semenjak aku mendengarnya, aku tidak pernah meninggalkannya.”

Dalam riwayat an Nasa’i dalam bab ucapan pembuka solat, hanya saja pengarang yang ia riwayatkan: “Kalimat-kalimat itu direbut oleh dua belas malaikat.”
Dalam riwayat lain, Ibnu Umar berkata: “Aku tidak pernah meninggalkannya semenjak aku mendengar Rasulullah saw. bersabda demikian.”

Di sini diterangkan secara jelas bahawa seorang sahabat menambahkan kalimat zikir dalam i’tidâl dan dalam pembukaan solat yang tidak/ belum pernah dicontohkan atau diperintahkan oleh Rasulullah saw. Dan reaksi Rasul saw pun membenarkannya dengan pembenaran dan kerelaan yang luar biasa.
Al hasil, Rasulullah saw telah men-taqrîr-kan (membenarkan) sikap sahabat yang menambah bacaan zikir dalam solat yang tidak pernah beliau ajarkan.

4. Imam Bukhari meriwayatkan dalam kitab Sahihnya, pada bab menggabungkan antara dua surah dalam satu raka’at dari Anas, ia berkata,
“Ada seorang dari suku Ansar memimpin solat di masjid Quba’, setiap kali ia solat mengawali bacaannya dengan membaca surah Qul Huwa Allahu Ahad sampai selesai kemudian membaca surah lain bersamanya. Demikian pada setiap raka’atnya ia berbuat. Teman-temannya menegurnya, mereka berkata, “Engkau selalu mengawali bacaan dengan surah itu lalu engkau tambah dengan surah lain, jadi sekarang engkau pilih, apakah membaca surah itu saja atau membaca surah lainnya saja.” Ia menjawab, “Aku tidak akan meninggalkan apa yang biasa aku kerjakan. Kalau kalian tidak keberatan aku mau mengimami kalian, kalau tidak carilah orang lain untuk menjadi imam.” Sementara mereka menyakini bahawa orang ini paling layak menjadi imam solat, akan tetapi mereka keberatan dengan apa yang dilakukan.

Ketika mereka mendatangi Nabi saw. mereka melaporkannya. Nabi menegur orang itu seraya bersabda, “hai fulan, apa yang mencegahmu melakukan apa yang diperintahkan teman-temanmu? Apa yang mendorongmu untuk selalu membaca surah itu (Al Ikhlash) pada setiap raka’at? Ia menjawab, “Aku mencintainya.”
Maka Nabi saw. bersabda, “Kecintaanmu kepadanya memasukkanmu ke dalam surga.”


Demikianlah sunnah dan jalan Nabi saw. dalam menyikapi kebaikan dan amal ketaatan walaupun tidak diajarkan secara khusus oleh beliau, akan tetapi selama amalan itu sejalan dengan ajaran kebaikan umum yang beliau bawa maka beliau selalu merestuinya. Jawaban orang tersebut membuktikan motivasi yang mendorongnya melakukan apa yang baik walaupun  tidak ada perintah khusus dalam masalah itu, akan tetapi ia menyimpulkannya dari dalil umum dianjurkannya berbanyak-banyak berbuat kebajikan selama tidak bertentangan dengan dasar tuntunan khusus dalam syari’at Islam.

Walaupun demikian, tidak seorangpun dari ulama Islam yang mengatakan bahawa mengawali bacaan dalam solat dengan surah al Ikhlash kemudian membaca surah lain adalah sunnah yang tetap! Sebab apa yang berterusan diklakukan Nabi saw. adalah yang seharusnya dipelihara, akan tetapi ia memberikan kaidah umum dan bukti nyata bahawa praktik-praktik seperti itu dalam ragamnya yang bermacam-macam walaupun seakan secara lahiriyah berbeda dengan yang dilakukan Nabi saw. tidak bererti ia bid’ah (sesat).

5. Imam Bukhari meriwayatkan dalam kitab at Tauhid,
dari Ummul Mukminin Aisyah ra. bahawa Nabi sa. Mengutus seorang memimpin sebuah pasukan, selama perjalanan orang itu apabila memimpin solat membaca surah tertentu kemudian ia menutupnya dengn surah al Ikhlash (Qulhu). Ketika pulang, mereka melaporkannya kepada nabi saw., maka beliau bersabda, “Tanyakan kepadanya, mengapa ia melakukannya?” Ketika mereka bertanya kepadanya, ia menjawab “Sebab surah itu (memuat) sifat ar Rahman (Allah), dan aku suka membacanya.” Lalu Nabi saw. bersabda, “Beritahukan kepadanya bahawa Allah mencintainya.” (Hadis Muttafaqun Alaihi).

Apa yang dilakukan oleh sahabat itu tidak pernah dilakukan oleh Nabi saw., namun demikian beliau membolehkannya dan mendukung pelakunya dengan mengatakan bahawa Allah mencintainya.
Setelah baginda Nabi saw wafat pun amal-amal perbuatan baik yang baru tetap dilakukan. Umat islam mengakuinya berdasar dalil-dalil yang sahih. Semak berbagai contoh berikut,

1. Pembukuan al Qur’an. Sejarah pengumpulan ayat-ayat Al-Qur’an. Bagaimana sejarah penulisan ayat-ayat al Qur’an. Hal ini terjadi sejak era sahabat Abu Bbakar, Umar bin Khattab dan Zaid bin Tsabit ra. Kemudian oleh sahabat Usman bin ‘Affan ra. Jauh setelah itu kemudian penomboran ayat / surat, harakat tanda bacaan, dll.
2. Solat Terawih seperti saat ini. Khalifah Umar bin Khattab ra  yang mengumpulkan kaum muslimin dalam solat terawih bermakmum pada seorang imam. Pada perjalanan berikutnya dapat ditelusuri perkembangan solat terawih di masjid Nabawi dari masa ke masa.
3. Modifikasi yang dilakukan oleh sahabat Usman Bin Affan ra dalam pelaksanaan solat Jum’at. Beliau memberi tambahan azan sebelum khutbah Jum’at.
4. Pembukuan Hadis. Bagaimana sejarah pengumpulan dari hadis satu ke hadis lainnya. Bahkan Rasul saw pernah melarang menuliskan hadis-hadis beliau karena takut bercampur dengan Al Qur’an. Penulisan hadis baru digalakkan sejak era Umar ibn Abdul Aziz, sekitar tahun 100 H.
5. Penulisan Sirah Nabawi. Penulisan berbagai kitab nahwu saraf, tata bahasa Arab, dll. Penulisan kitab Maulid. Kitab zikir, dll
6. Saat ini melaksanakan ibadah haji sudah tidak sama dengan zaman Rasul saw atau para sahabat dan tabi’in. Jamaah haji  tidur di hotel berbintang penuh kemudahan kemewahan, khemah juga dipasang  pendingin hawa untuk yang haji plus, menaikki kereta  saat menuju ke Arafah, atau kembali ke Mina dari Arafah dan lainnya.

Masih banyak contoh-contoh lain. Ini kerana sahabat amat faham dengan panduan agama yang terkandung dalam firmanNya bermaksud “apa yang dibawa oleh Rasulullah itu ambil dan amalkan dan apa yang dilarangnya maka jauhi dan tinggalkanlah” al Hasyr ayat 7

jadi perkara yang tidak dilarangnya dan tidak dibawanya malah didiamkan bukan kerana lupa itulah kema'afan dan kelonggaran serta rahmat Allah untuk hambaNya sesuai dengan hadis Rasulullah yang di bawa oleh Imam kita Nawawi ra. dalam kitab arba'innya


Wallahu a’lam.