Friday, May 6, 2011

Hikmah menahan marah


HIKMAH  DARI HADITS (JANGAN MARAH)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu bahwasanya salah seorang laki-laki berkata kepada Nabi shallallahu 'alaihi wasallam:

"Berilah wasiat kepadaku" Nabi bersabda:'Jangan marah.' Maka beliau mengulang berkali-kali: 'Jangan marah.'" (HR. al-Bukhari rahimahullah)

Terbukti secara ilmiah bahwa kemarahan sebagai salah satu bentuk emosi kejiwaan, memiliki pengaruh yang besar pada jantung orang yang sedang marah. Dan reaksi dari kemarahan itu membuat jumlah degupan jantung meningkat berkali ganda dalam satu minit. Maka dengan itu meningkatlah jumlah darah yang dipam oleh jantung atau yang keluar dari jantung menuju pembuluh-pembuluh darah. Dengan demikian semakin terbeban kerana dia dipaksa untuk meningkatkan kerjanya melebihi paras yang telah menjadi kebiasaannya, atau pada keadaan tertentu. Sekiranya pembebanan terhadap kerja jantung yang disebabkan kerana berlari tidak akan berlangsung lama, kerana seseorang dapat menghentikan larianya jika dia mahu, adapun pembebanan jantung yang disebabkan kerana marah, maka seseorang tidak mampu mengawal dirinya apabila sedang marah, lebih-lebih lagi kalau dia sudah terbiasa marah dan sifat tersebut sudah tercokol kukuh dalam dirinya.

Dan telah terbukti bahwa orang-orang yang terbiasa marah, dia akan terkena tekanan darah tinggi dan neraca darah yang diperlukan naik melebihi keperluan normal, yang mana jantungnya dipaksa untuk mengepam darah yang lebih banyak melebihi keperluan, sebagaimana urat nadi yang sangat halus akan mengeras dinding-dindingnya, dan hilang fleksibilitinya dan kemampuannya untuk melebar agar mampu untuk memudahkan mengalirnya darah dalam jumlah besar yang keluar dari jantung orang yang emosi.

Oleh kerana itu, ketika seseorang marah tekanan darahnya akan naik, ini berbeza dengan kesan psikologi dan sosial yang ditimbulkan kerana kemarahan dalam hubungan antara manusia dan yang terpisah dari ikatan-ikatan antara manusia. Dan  penting untuk disebutkan di sini bahwa para ilmuwan dahulu menyakini bahwa kemarahan yang jelas/ terang-terangan tidak berbahaya, dan hanya kemarahan yang terpendam saja yang berpotensi menimbulkan banyak penyakit. Akan tetapi kajian  di Amerika baru-baru ini menghidangkan penafsiran baru tentang kesan kedua jenis kemarahan ini,  di mana kesimpulannya mendapati bahawa terpendam atau tidak sebuah kemarahan tetap akan mendatangkan bahaya untuk kesehatan, walaupun berbeza tingkatannya. Adapaun dalam keadaan marah yang terpendam apabila dilakukan berulang-ulang maka kemungkinan akan menimbulkan tekanan darah tinggi, dan terkadang boleh menyebabkan kanser. Adapun kemarahan yang terang-terangan dan diulang-ulang, maka hal itu mungkin akan membahayakan pembuluh-pembuluh darah jantung, dan penyakit-penyakit lain yang berkaitan dengan jantung. Wallahu Ta'ala A'lam.

Ubahsuai dari  Abu Yusuf  Sujono

No comments:

Post a Comment